Friday, 16 December 2011

1 TON EMAS

Pernahkah Anda menghitung berapa banyak emas, perak, dan tembaga
yang dikumpulkan bangsa Israel untuk membangun Kemah Suci? Apabila
dihitung dengan konversi takaran masa kini, 1 syikal setara dengan
11, 4 gram, dan 1 talenta setara dengan 34 kilogram. Maka, seluruh
emas yang dikumpulkan bangsa Israel untuk membangun Kemah Suci dan
isinya adalah sekitar 1 ton! Dengan harga emas yang kini berkisar
Rp400.000, 00 per gram maka nilai emas yang mereka bawa adalah
sekitar 400 miliar rupiah! Belum termasuk perak dan tembaga yang
juga terkumpul sangat banyak saat itu.

Ini tentu nilai harta yang sangat besar, apalagi bagi sekumpulan
orang yang baru saja dibebaskan dari perbudakan. Dari manakah mereka
mendapatkan harta sebanyak itu? Alkitab mencatat bahwa harta
tersebut mereka peroleh dari Tuhan, melalui orang-orang Mesir: "Dan
Tuhan membuat orang Mesir bermurah hati terhadap bangsa itu,
sehingga memenuhi permintaan mereka" (Keluaran 12:36). Artinya,
harta yang mereka persembahkan bagi Tuhan ini sebenarnya berasal
dari Tuhan juga.

Apabila direnungkan, bukankah demikian pula asal harta yang kita
miliki? Setiap berkat itu datang dari Tuhan. Dan, diberikan kepada
kita melalui tangan orang-orang yang Tuhan pakai. Dengan kesadaran
seperti ini, selayaknya kita meneladani apa yang dilakukan bangsa
Israel. Ketika Tuhan Sang Pemberi berkat itu meminta mereka memberi
persembahan, mereka menyerahkan harta yang dimiliki tanpa
menahan-nahan. Apabila saat ini ada pekerjaan Tuhan yang menanti
uluran tangan Anda, jangan ragu untuk memberi dengan sukacita --ALS

KARENA SEGALA YANG KITA MILIKI BERASAL DARI TUHAN
BERILAH PERSEMBAHAN BAGI-NYA TANPA MENAHAN-NAHAN

Keluaran 12:35-36

Wednesday, 14 December 2011

INVESTASI WAKTU

Seorang tokoh politik serta diplomat Amerika abad ke-19, Charles
Francis Adams, punya buku harian. Suatu saat, di buku itu ia
menulis: "Hari ini saya memancing dengan anak laki-laki saya satu
hari terbuang percuma." Ternyata, putranya, Brook Adams, juga
memiliki buku harian. Dan, pada hari yang sama tersebut, Brook Adams
menulis: "Pergi memancing dengan Ayah ini sungguh hari paling
menyenangkan di hidupku!" Perbedaan pandangan terhadap satu
pengalaman yang sama. Yang satu merasa membuang waktu, yang lain
merasa sang ayah memberi investasi waktu yang berharga baginya.

Beda cara pandang seperti ini mungkin kerap terjadi. Kita merasa
membuang waktu saat "hanya" bermain berbincang dengan anak-anak.
Padahal bagi mereka, itulah tabungan emosi dan kepercayaan yang
mereka dapat dari kebersamaan dengan orangtua. Dan, inilah keadilan
Tuhan; kasih itu dapat dinyatakan dengan sesuatu yang dapat
dilakukan tiap orangtua: investasi waktu yang tak menuntut kita
untuk selalu keluar uang. Anak-anak hanya perlu kita ada bersama
mereka, punya waktu mendengar mereka, punya kesempatan menyentuh
mereka dengan kasih nan menenteramkan.

Salomo adalah salah satu tokoh Alkitab yang tercatat karena
kebijaksanaan, kemasyhuran, kesuksesannya. Namun, siapakah pribadi
di balik keberhasilannya itu? Betulkah ia menyebut-nyebut ayahnya
yang berperan mendidik dan menasihatinya? Bacaan hari ini
menunjukkan hal itu. Daud, ayah Salomo, memberi waktu yang ia punya
untuk mengarahkan putranya agar hidup di jalan Tuhan. Dan, kita
telah melihat hasilnya. Maka, sesibuk-sibuknya kita sebagai
orangtua, mari prioritaskan selalu waktu untuk anak --AW

ANAK YANG MENCAPAI KEBERHASILAN DI HIDUPNYA
DIBESARKAN OLEH ORANGTUA YANG PUNYA WAKTU UNTUKNYA

Amsal 4:1-6

Wednesday, 16 November 2011

KALIGRAFI kRISTEN



Yohanes 3: 16 (Yuhana 3: 16) :teks Bible:

16
لأَنَّهُ هكَذَا أَحَبَّ اللهُ الْعَالَمَ حَتَّى بَذَلَ ابْنَهُ الْوَحِيدَ، لِكَيْ لاَ يَهْلِكَ كُلُّ مَنْ يُؤْمِنُ بِهِ، بَلْ تَكُونُ لَهُ الْحَيَاةُ الأَبَدِيَّةُ




 Yohanes 1: 9 (1 Yuhana 1: 9):teks Bible:

9
إِنِ اعْتَرَفْنَا بِخَطَايَانَا فَهُوَ أَمِينٌ وَعَادِلٌ، حَتَّى يَغْفِرَ لَنَا خَطَايَانَا وَيُطَهِّرَنَا مِنْ كُلِّ إِثْمٍ 



1 Samuel 16: 7 (Shamwaylil Awwal 16: 7) :teks Bible:

7
فَقَالَ الرَّبُّ لِصَمُوئِيلَ: «لاَ تَنْظُرْ إِلَى مَنْظَرِهِ وَطُولِ قَامَتِهِ لأَنِّي قَدْ رَفَضْتُهُ. لأَنَّهُ لَيْسَ كَمَا يَنْظُرُ الإِنْسَانُ. لأَنَّ الإِنْسَانَ يَنْظُرُ إِلَى الْعَيْنَيْنِ، وَأَمَّا الرَّبُّ فَإِنَّهُ يَنْظُرُ إِلَى الْقَلْبِ

 Kolose 1: 2 (Kulussiy 1: 2):teks Bible:

2
إِلَى الْقِدِّيسِينَ فِي كُولُوسِّي، وَالإِخْوَةِ الْمُؤْمِنِينَ فِي الْمَسِيحِ: نِعْمَةٌ لَكُمْ وَسَلاَمٌ مِنَ اللهِ أَبِينَا وَالرَّبِّ يَسُوعَ الْمَسِيحِ



Efesus 2: 4-5 (Ufsus 2: 4-9) :teks Bible:

4
اَللهُ الَّذِي هُوَ غَنِيٌّ فِي الرَّحْمَةِ، مِنْ أَجْلِ مَحَبَّتِهِ الْكَثِيرَةِ الَّتِي أَحَبَّنَا بِهَا،
وَنَحْنُ أَمْوَاتٌ بِالْخَطَايَا أَحْيَانَا مَعَ الْمَسِيحِ * بِالنِّعْمَةِ أَنْتُمْ مُخَلَّصُونَ5

 Ibrani 4: 12 (Al-'Ibraniyyin 4: 12):teks Bible:

12
لأَنَّ كَلِمَةَ اللهِ حَيَّةٌ وَفَعَّالَةٌ وَأَمْضَى مِنْ كُلِّ سَيْفٍ ذِي حَدَّيْنِ، وَخَارِقَةٌ إِلَى مَفْرَقِ النَّفْسِ وَالرُّوحِ وَالْمَفَاصِلِ وَالْمِخَاخِ، وَمُمَيِّزَةٌ أَفْكَارَ الْقَلْبِ وَنِيَّاتِهِ

 Kisah Para Rasul 14: 22 (A'malur Rusul 14: 22) :teks Bible:

22
يُشَدِّدَانِ أَنْفُسَ التَّلاَمِيذِ وَيَعِظَانِهِم 618; أَنْ يَثْبُتُوا فِي الإِيمَانِ، وَأَنَّهُ بِضِيقَاتٍ كَثِيرَةٍ يَنْبَغِي أَنْ نَدْخُلَ مَلَكُوتَ اللهِ

Yakobus 4: 6 (Ya'qub 4: 6) :teks Bible:

6
وَلكِنَّهُ يُعْطِي نِعْمَةً أَعْظَمَ. لِذلِكَ يَقُولُيُقَاوِ مُ اللهُ الْمُسْتَكْبِر 616;ينَ، وَأَمَّا الْمُتَوَاضِعُ 608;نَ فَيُعْطِيهِمْ نِعْمَةً

 Yehezkiel 36: 26 (Hizqiyal 36: 26):teks Bible:

26
وَأُعْطِيكُمْ قَلْبًا جَدِيدًا، وَأَجْعَلُ رُوحًا جَدِيدَةً فِي دَاخِلِكُمْ، وَأَنْزِعُ قَلْبَ الْحَجَرِ مِنْ لَحْمِكُمْ وَأُعْطِيكُمْ قَلْبَ لَحْمٍ

Yohanes 3: 3 (Yuhana 3: 3) :teks Bible:

3
تَطْلُبُونَ وَلَسْتُمْ تَأْخُذُونَ، لأَنَّكُمْ تَطْلُبُونَ رَدِيًّا لِكَيْ تُنْفِقُوا فِي لَذَّاتِكُمْ

Thursday, 10 November 2011

AKHIR SEBUAH KISAH

Semua kisah tentu ada akhirnya. Ada yang berakhir dengan bahagia,
tetapi banyak juga yang berakhir sedih, bahkan tragis. Kalau kita
diminta untuk memilih, tentu kita akan memilih kisah yang berakhir
bahagia, apalagi kalau itu kisah hidup kita sendiri. Bahkan, ada
gurauan bahwa kalau bisa kita mengalami masa kecil yang indah, masa
muda yang nikmat dan bahagia, lalu di masa tua tinggal menikmati
kekayaan dan menunggu masuk surga. Tentu ini tidak realistis.

Hidup Daud dapat dikatakan sukses. Ia sukses menjadi raja yang kaya
raya dan penuh kemuliaan. Anaknya, Salomo raja yang akan terkenal
karena hikmatnya akan menggantikannya sebagai raja. Daud, raja
sekaligus prajurit sejati, wafat saat usianya sudah tua dan
meninggalkan banyak kesan: karyanya, hikmatnya, kesalehannya,
doa-doanya. Memang ada raja Israel lain yang lebih makmur dan lebih
lama memerintah daripada Daud, tetapi tak ada raja yang lebih saleh
darinya. Hingga ia bahkan dihubungkan dengan Mesias yang dijanjikan.
Ya, Yesus bahkan juga disebut sebagai Anak Daud.

Ketika kita kelak meninggalkan dunia ini, apakah yang kita ingin
agar diingat orang-orang mengenai kita? Keberhasilan atau kegagalan
kita? Apakah perjalanan hidup dan iman yang telah kita perjuangkan
bisa menjadi teladan bagi orang-orang yang kita tinggalkan? Kiranya
bukan sekadar akhir bahagia yang kita inginkan terjadi di hidup
kita, melainkan hidup yang telah selesai melaksanakan rancangan
Allah bagi kita. Bahwa melalui hidup kita, banyak orang dapat
merasakan kasih Tuhan. Melalui hidup kita, nama Kristus dimuliakan
--ENO

HIDUP YANG SUKSES BUKAN SEKADAR MEMENUHI CITA-CITA PRIBADI
MELAINKAN JUGA MEMENUHI CITA-CITA TUHAN MENCIPTAKAN KITA

1 Tawarikh 29:21-30

Wednesday, 9 November 2011

PENGHARAPAN

Pada 5 Agustus 2010, tambang emas dan tembaga di Copiapo, Cile,
runtuh. Sebanyak 33 penambang terperangkap. Regu penyelamat yang
mencari mereka, nyaris putus asa. Namun, 17 hari kemudian, diketahui
bahwa mereka masih hidup walau terperangkap di dalam tambang sedalam
700 meter. Dan, mereka harus sabar menanti hingga 7 minggu, sebelum
mesin bor berhasil menembus lubang tempat mereka berlindung.

Ya, manusia bisa bertahan hidup selama 40 hari tanpa makan, 4 hari
tanpa minum, 4 menit tanpa bernapas. Namun, manusia tak mampu hidup
bahkan selama 4 detik saja, jika ia tak punya semangat dan harapan.
Itu sebabnya di tengah impitan dan tahap awal aniaya terhadap jemaat
Roma, Paulus menasihati agar setiap orang percaya bergantung kepada
Allah sumber pengharapan, sukacita, damai sejahtera. Di tengah
tekanan sekalipun, Dia sanggup memberi kekuatan dan pengharapan
(ayat 13). Maka, yang kuat dapat menolong yang lemah dan lelah.
Dengan kerukunan yang demikian, orang-orang beriman itu memuliakan
Allah (ayat 1-6).

Ketika dunia menganggap 33 penambang Cile itu pahlawan, dengan keras
Henriques salah satu dari mereka menolaknya. Katanya, "Kita bukan
pahlawan, dan jika ada pahlawan, itu adalah semangat yang diberikan
Tuhan, yang membuat kami bertahan". Ternyata, semasa di dalam
tambang ia membacakan sejumlah ayat Alkitab kepada teman-temannya,
untuk menjaga semangat mereka.

Mari jalani hidup ini dengan penuh semangat. Apalagi untuk melakukan
tugas sebagai saksi Kristus: memberkati dan menolong banyak orang di
sekitar kita yang hidup dalam keputusasaan --SST

HIDUP DIBERI AGAR DIJALANI DENGAN PENUH ARTI
MAKA TUHAN MENYALAKAN SEMANGAT AGA KITA MENJADI BERKAT

Roma 15:1-13

Tuesday, 8 November 2011

BERDIAM DIRI

Henry Weiss yang telah mengubah namanya menjadi Houdini, adalah
ahli meloloskan diri dari berbagai perangkap: tali, pintu sel,
borgol, dan sebagainya. Namun, suatu kali saat berada di penjara
kecil bernama British Isles, ia kesulitan mengutak-ngatik kunci sel
tersebut. Biasanya, dalam tiga puluh detik ia dapat membuka kunci
sel, tetapi kali ini tidak. Ia pun lelah, frustrasi, dan putus asa.
Maka, ia tak lagi berbuat apa-apa. Ia terdiam, lalu menyandarkan
diri ke pintu. Anehnya, pintu itu segera terbuka sebab ternyata
tidak terkunci! Ketika berdiam diri, ia justru menemukan
penyelesaian masalahnya.

Ini mungkin peristiwa langka. Namun, ia mengingatkan kita bahwa
dalam hidup yang penuh masalah ini, kita perlu punya waktu-waktu
khusus untuk berdiam diri khususnya di kaki Tuhan. Berdiam diri
membuat pikiran kita tenang, emosi kita terkendali, dan kita
mendapat hikmat Tuhan untuk mengatasi masalah. Sayangnya, kerap kali
kita tidak berdiam diri di kaki Tuhan saat masalah datang. Kita
malah memikirkan sendiri masalah yang sedang kita hadapi, dan sibuk
mencari cara untuk mengatasinya. Hasilnya, kita frustrasi dan putus
asa.

Jadi, mengapa kita tidak mencoba menyerahkan semuanya kepada Tuhan?
Ketika melakukannya, pemazmur mengalami bagaimana Tuhan bertindak.
Dan, ia bersaksi bahwa Allah itu "tempat perlindungan dan kekuatan,
sebagai penolong dalam kesesakan sangat terbukti" (ayat 2). Jalan
keluar serta jawabannya barangkali di luar dugaan kita, bahkan
sangat berbeda dengan cara-cara yang sudah kita bayangkan. Jika Dia
terbukti dapat selalu menolong, mengapa kita menunda untuk duduk
diam di kaki-Nya? --PK

TUHAN TAK PERNAH KEKURANGAN CARA UNTUK MENOLONG KITA
JADI MENGAPA KITA TIDAK MENGANDALKAN DIA?

Mazmur 46:1-12

Thursday, 3 November 2011

SEBELAS SAHABAT KECIL

Saya punya sebelas sahabat kecil dari Lembah Baliem, Wamena, di
Pegunungan Tengah Papua. Awalnya, seorang guru di sana meminta saya
dan beberapa teman menjadi sahabat pena murid-muridnya. Persahabatan
lewat surat ini dimaksudkan untuk menolong anak-anak agar suka
menulis dan melatih mereka mengekspresikan pikirannya. Mereka
bercerita tentang alam Wamena yang indah, guru, teman-teman,
keluarga, pelajaran yang tidak disukai, juga cita-cita mereka. Hal
yang paling membahagiakan buat saya adalah di setiap surat selalu
ada tiga kalimat wajib; yaitu "I love you, Kak", "Saya akan selalu
mendoakan Kakak", dan "Tuhan memberkati Kakak".

Persahabatan ini tidak hanya berarti bagi sebelas sahabat kecil
saya, tetapi juga buat saya. Kasih mereka yang polos dan doa-doa
mereka membuat saya mengucap syukur kepada Allah. Ini mengingatkan
saya pada persahabatan Daud dan Yonatan. Yonatan mengasihi Daud
seperti mengasihi dirinya sendiri. Saat Saul, ayahnya, berencana
buruk kepada Daud, Yonatan tetap berbuat baik. Di Koresa, Daud dalam
keadaan was-was karena nyawanya terancam. Akan tetapi Yonatan
menemui Daud, menunjukkan kepada Daud bahwa Tuhan selalu menyertai,
dan yang terpenting, menguatkan kepercayaan Daud kepada Allah.

Saya tak meminta sahabat-sahabat saya mendoakan saya, tetapi mereka
melakukannya dengan tulus. Dan, saya merasakan kasih Allah yang luar
biasa. Daud juga pasti mengucap syukur kepada Allah atas penguatan
Yonatan, atas sahabat seperti dia. Anda pun dapat bersyukur atas
kehadiran sahabat Anda, yang dalam susah maupun senang, menguatkan
kepercayaan Anda kepada Allah --SL

SAHABAT SEJATI TIDAK MEMAKSA ANDA MEMERCAYAINYA
TETAPI IA MEMASTIKAN ANDA MEMERCAYAI ALLAH

1 Samuel 23:14-18

Tuesday, 1 November 2011

MUKJIZAT MASIH TERJADI

Puncak gunung Sgurr Choinnich Mor di Skotlandia menjulang begitu
tinggi dan terjal bahkan nyaris vertikal. Pada tanggal 30 Januari
2011, Adam Potter (36 tahun) berhasil menaklukkannya. Namun, Potter
terjatuh di dinding terjal sisi timur, dari ketinggian sekitar 300
meter. Tim penyelamat berhasil menemukan Potter di kaki gunung, dan
mendapati Potter tidak cedera sedikit pun, kecuali goresan kecil di
dada. Dengan keheranan, Letnan Baker pimpinan tim penyelamat
mengatakan: "Ia beruntung masih hidup. Sangat sukar dipercaya bahwa
orang yang jatuh dari ketinggian itu ke tempat berbatu-batu, masih
bisa berdiri dan berbincang dengan kami!"

Mukjizat masih terus terjadi hingga saat ini. Namun, dari dulu
hingga sekarang, banyak orang yang sulit memercayai adanya mukjizat,
dan selalu punya alasan untuk menyangkal. Lihatlah ketika Yesus
mengadakan mukjizat: mengusir setan dan menyembuhkan si bisu (ayat
14). Orang Farisi yang tak mau mengakui keilahian Kristus, berdalih
untuk tidak memercayai-Nya dan malah mengatakan bahwa Yesus
melakukannya dengan kuasa penghulu setan. Bagaimana mungkin pimpinan
setan mengusir setan yang menjadi anak buahnya? Bukankah seharusnya
mereka mengakui bahwa Yesus melakukannya karena kuasa Roh Allah?
Bukankah seharusnya mereka mengakui bahwa Kerajaan Allah hadir dalam
diri Yesus?

Dengan tegas Yesus berkata bahwa orang yang tak mempercayai Dia,
berarti melawan Dia. Apakah Anda memercayai Dia? Dia masih terus
mengadakan banyak mukjizat setiap hari. Bukankah hidup Anda sendiri
adalah mukjizat Allah? Maukah Anda mengakuinya? --SST

TUHAN MASIH TERUS BERKARYA DENGAN BANYAK CARA HINGGA KINI
AGAR MANUSIA DIKUATKAN OLEH KEBESARAN-NYA DI HIDUP INI

Lukas 11:14-23

Monday, 31 October 2011

ULAR DAN KATAK

Pada saat bencana banjir di Brisbane Queensland akhir tahun 2010
lalu, Armin Gerlach seorang teknisi kantor berita berhasil
mengabadikan sebuah momen langka. Yakni rekaman foto tentang
persahabatan seekor katak hijau yang mendapat tumpangan di punggung
seekor ular coklat yang berenang melintasi genangan air akibat
banjir. Bukankah seekor ular biasanya melahap katak yang lemah
sebagai mangsanya? Namun, ketika bencana menimpa, dua hewan itu
mampu mengesampingkan segala perbedaan di antara keduanya hingga si
kuat memberi diri menyelamatkan si lemah.

Sebagai makhluk yang lebih mulia, seharusnya manusia bisa bersikap
lebih dari itu. Namun kenyataannya, banyak orang hidup dengan
memuaskan nafsu dagingnya sampai saling menggigit, menelan, dan
membinasakan (ayat 15). Oleh sebab itu, Paulus mengingatkan bahwa
kita telah dimerdekakan dari perbudakan dosa oleh penebusan Kristus
(5:1). Maka, jangan sampai kita berbalik lagi ke dalam kehidupan
lama (ayat 16-21). Setiap orang beriman harus menghidupi hakikat
hidup barunya, yaitu hidup oleh Roh dan dipimpin oleh Roh (ayat 25)
agar menghasilkan buah Roh (ayat 22-23). Bagaimana hidup oleh Roh
itu diwujudkan dalam relasi antar orang beriman, agar hidup ini
menghasilkan buah Roh yang memberkati sesama dan memuliakan Tuhan?

Ingat dan terapkan firman ini sebagai petunjuk praktis hidup
sehari-hari: Bertolong-tolonganlah menanggung bebanmu! Demikianlah
kamu memenuhi hukum Kristus" (Galatia 6:2). Sebagai orang yang sudah
dibebaskan Kristus dari dosa, kiranya hidup kita jauh dari sikap
egois, penuh dengki, saling menggigit dan menelan --SST

TUHAN MENYELAMATKAN KITA DENGAN KASIH YANG TIDAK EGOIS
MAKA BETAPA TAK TAHU MALUNYA KITA APABILA HIDUP EGOIS

Galatia 5:1-6:2

Saturday, 29 October 2011

DUA PENYAMUN SATU YESUS

Dua orang, pada satu tempat, satu waktu, dihadapkan pada hal yang
sama, ternyata bisa membuat dua keputusan berbeda. Ini terjadi pada
dua penyamun yang disalibkan bersama Yesus. Masing-masing di samping
kiri dan kanan-Nya. Mereka menerima hukuman itu karena kejahatan
yang sudah mereka lakukan.

Sebelum sampai ke salib, kedua penyamun ini mungkin sudah malang
melintang di dunia kejahatan. Namun, aha, siapa lelaki di tengah
ini? Apa kejahatan yang Dia perbuat? Mengapa Dia diam ketika disesah
sedemikian rupa? Benarkah Dia menyebut diri-Nya Raja?

Penyamun pertama menghujat Yesus. Mungkin ia berpikir, jika orang
yang berbuat baik dan berbuat jahat sama saja nasibnya, untuk apa
menyusahkan diri dengan sedikit kebaikan dan empati? Penyamun kedua,
walau awalnya menghujat, tertegun dengan sosok Yesus. Ada kepasrahan
dan sikap koreksi diri darinya. Ada keyakinan bahwa kebenaran itu
tetap ada walaupun tersangkut di tiang salib: Yesus tak bersalah.
Saya bersalah.

Kepada Yesus, penyamun kedua menyampaikan permintaanya: "Yesus,
ingatlah aku, apabila Engkau datang sebagai Raja." Ia hanya meminta
Yesus mengingatnya. Itu lebih dari cukup baginya. Namun, Yesus
memberi jauh melebihi yang ia minta. Tidak sekadar mengingat, tetapi
hari itu juga ia bersama dengan Yesus di Firdaus.

Dua orang, satu waktu, satu tempat, satu kejadian, memandang satu
Yesus. Apa yang mereka lihat dalam diri Yesus bisa berbeda satu sama
lain, tetapi orang yang memilih yang terbaik, sudah bersama-sama
dengan Yesus di Firdaus hari itu juga. Bagaimana dengan kita? --SL

BISA ADA BANYAK PANDANGAN ORANG TERHADAP YESUS
NAMUN YANG PENTING: BAGAIMANA KITA MEMANDANG YESUS?

Lukas 23:33-43

Friday, 28 October 2011

KELIMPAHAN ANUGERAH

Pada 4 Agustus 1987, Carlina White yang baru berusia 19 hari
diculik seorang wanita yang menyamar sebagai perawat di Harlem
Hospital, New York. Saat masih kecil, ia kerap dipukul. Maka, saat
remaja, White curiga apakah benar Pettway ialah ibu kandungnya.
Terutama saat "sang ibu" menolak memberikan akta kelahirannya, saat
ia hendak mengurus SIM. Kini, misteri itu terkuak dan si penculik
sedang menjalani pemeriksaan FBI.

Ketika Joy White ibu kandung Carlina dipertemukan dengan anaknya
pada 2010, ia berkata: "Saya ingin Pettway menderita seperti yang
saya alami selama 23 tahun ini." Namun, sungguhkah Joy White bisa
puas dan bahagia ketika si penculik dihukum seberat-beratnya? Ia
memang telah menderita selama 23 tahun, tetapi bukankah seharusnya
seluruh penderitaan itu sirna dan diganti dengan kebahagiaan serta
syukur melimpah karena Tuhan mengembalikan anaknya? Begitulah
kebanyakan manusia mengukur keadilan, yakni dengan hukum "mata ganti
mata, gigi ganti gigi" (ayat 38). Bahkan dendam bisa menutupi
kebaikan dan kasih Allah yang masih berlaku baginya.

Namun, seseorang yang telah mengalami anugerah Tuhan akan dimampukan
untuk melihat bagaimana tangan Allah berkarya baginya. Dengan
begitu, ia tidak membalas kejahatan dengan kejahatan juga, tetapi
mengasihi musuh dan berdoa baginya (ayat 39, 44). Ini tidak gampang.
Kekuatan manusiawi saja tak sanggup melakukannya. Itu sebabnya kita
perlu kekuatan surgawi, yakni jamahan kasih Allah, supaya kita dapat
menunjukkan sikap sebagai anak-anak Bapa (ayat 45): tidak mendendam
dan tidak membalas segala hal tidak baik hanya untuk memuaskan hati
--SST

DENDAM ITU TAK BERGUNA DAN TAK MENYELESAIKAN MASALAH
HANYA KASIH YANG MELEGAKAN DAN MEMUASKAN JIWA YANG RESAH

Matius 5:38-48

Thursday, 27 October 2011

PINTU

Salah satu sebutan Yesus yang saya dapati sangat menarik adalah
"pintu". Yesus sendiri yang membuat sebutan itu, seperti diuraikan
bacaan hari ini. Seperti pintu kandang bagi domba-domba, demikianlah
Yesus menjadi sumber keselamatan dan kehidupan bagi umat-Nya.
Perumpamaan yang sangat indah.

Kita mengetahui bahwa domba-domba aman setelah mereka masuk kandang
melalui pintu. Kita juga mengetahui, domba-domba bisa makan setelah
mereka keluar kandang melalui pintu. Sebagai "Pintu", Yesus menjadi
jalan masuk kita, domba-domba-Nya, menuju keselamatan. Melalui Dia
kita aman. Melalui Dia pula, kita "makan" dan hidup.

Akan tetapi, hal lain yang saya dapati menarik adalah fakta bahwa
banyak orang tertegun atau ragu tatkala berada di depan "Pintu" itu.
Bukannya mencoba lewat untuk mengalami keselamatan dan kehidupan,
mereka malah mempersoalkan banyak hal tentang "Pintu" tersebut. Ada
yang tidak suka tampilan-Nya: tidakkah Dia terlalu sederhana anak
tukang kayu untuk menjadi Penyelamat manusia? Ada yang
membandingkannya dengan "pintu-pintu" lain: Bukankah Dia cuma satu
dari sekian banyak tokoh agama? Ada juga yang menuntut penjelasan:
bagaimana "Pintu" yang satu ini bisa menuntun kepada keselamatan dan
kehidupan kekal?

Sebagai umat sang "Pintu", kita wajib menanggapi semua pertanyaan
itu sebaik-baiknya. Namun, janganlah kita terpancing untuk terpaku
dalam usaha memberi penjelasan logis. Kadang-kadang cara manjur
untuk meyakinkan orang yang ragu di depan "Pintu" itu adalah cara
Filipus: "Mari dan lihatlah" (Yohanes 1:46-49) --SAT

UMAT KRISTUS HARUS MENJADI SAKSI TEPERCAYA
TENTANG KEHIDUPAN DI BALIK PINTU KESELAMATAN

Yohanes 10:1-10

Tuesday, 25 October 2011

KEPRIBADIAN

Melankolik, kolerik, sanguin, dan plegmatik. Teori penggolongan
manusia menjadi empat tipe kepribadian ini lahir dari kepercayaan
orang Yunani kuno bahwa tubuh manusia tersusun oleh empat macam
cairan, yang dalam bahasa Yunani disebut melanchole (cairan empedu
hitam), chole (cairan empedu kuning), phlegm (lendir), dan sanguis
(bahasa Latin: darah). Menurut mereka, setiap orang memiliki
kecenderungan kepribadian tertentu sejak lahir karena perbedaan
komposisi cairan-cairan ini.

Kepercayaan ini sendiri sudah dibantah oleh para ilmuwan modern.
Namun, sistem penggolongannya masih populer, terutama di kalangan
awam. Sekadar sebagai bahan diskusi, tak menjadi masalah. Sayangnya,
klasifikasi ini kerap dijadikan alasan orang untuk tidak mau
memperbaiki diri. "Saya lahir dengan kepribadian begini, jadi memang
saya lemah di hal-hal ini, " begitu kilah sebagian orang.
Seakan-akan kepribadian dan karakternya tidak mungkin lagi berubah.
Padahal, setiap manusia terus berubah sepanjang hidupnya.
Masalahnya, ke arah manakah ia berubah?

Alkitab mengajarkan bahwa kita sebagai umat Allah harus berubah
semakin sempurna. Sebab, setelah Kristus menebus kita, kita
dipanggil untuk "dibangun di atas Dia" (ayat 7). Untuk semakin
berpusat dan semakin sempurna di dalam Dia. Jadi, selama kita belum
memiliki "kepribadian seperti Dia", kita harus terus memperbaiki
diri. Dengan pertolongan Roh Kudus, kita tekun mengejar
kesempurnaan. Membangun karakter mulia, meninggalkan
kecenderungan-kecenderungan yang kurang mulia, menjadi dewasa rohani
dan menjadi saluran berkat bagi orang lain --ALS

KITA DIPANGGIL UNTUK TERUS MEMBANGUN DIRI
AGAR OLEH KASIH TUHAN KITA MENJADI SEPERTI KRISTUS

Kolose 2:6-15

Monday, 24 October 2011

MEMANDANG SALAH

Suatu kali Bung Hatta menginginkan sebuah sepatu bermerek yang
berkualitas bagus, tetapi cukup mahal. Ia menyimpan guntingan iklan
yang memuat alamat penjualnya, lalu berusaha menabung. Namun,
tabungannya selalu berkurang untuk memenuhi keperluan keluarga atau
orang-orang yang meminta bantuan. Akhirnya, hingga meninggal Bung
Hatta tidak pernah membeli sepatu itu. Baginya, menjadi berarti bagi
keluarga dan kerabat lebih membuatnya bahagia daripada memiliki
sepatu mahal.

Secara lebih dalam, pemazmur memberitahukan sumber kebahagiaan yang
sesungguhnya. Dalam terjemahan Today's English Version, Mazmur
119:35 berbunyi: "Buatlah aku taat pada perintah-perintah-Mu, karena
di situlah aku menemukan kebahagiaan." Itu sebabnya di ayat
berikutnya pemazmur meminta: "Berilah saya kerinduan yang besar
untuk menaati hukum-hukum-Mu, lebih besar dari keinginan saya untuk
menjadi kaya" (ayat 36). Inilah yang menghindarkannya dari mengejar
"hal yang hampa" (ayat 37, TB).

Sebagai sarana hidup, uang adalah benda netral. Sayang, banyak orang
kemudian memandang salah. Ia mengira sumber kebahagiaannya ialah
uang, agar ia dapat memiliki ini itu. Maka, ada uang, bahagia. Tak
ada uang, susah, bingung, dan khawatir. Padahal semestinya tidak
demikian. Kebahagiaan terjadi jika kita mengikuti kehendak Kristus
dan menaati firman-Nya. Dengan begitu, secara berturutan kita akan
menikmati damai, sukacita, dan hidup yang berarti. Dan, tentu saja
Dia yang besar dan mengasihi kita akan mencukupkan apa yang kita
perlu di hidup ini (Filipi 4:19). Kejarlah sumber bahagia yang
sejati, bukan yang hampa --AW

KEMBALIKAN UANG KE POSISI SEMULA
YAKNI SEBAGAI HAMBA, BUKAN TUAN KITA

Mazmur 119:33-37

Sunday, 23 October 2011

MENCONTOH KEPEMIMPINAN ALLAH

David Mukuba Gitari ialah uskup agung Gereja Anglikan Kenya
periode 1996-2005. Ia berani menyampaikan suara kenabian bagi
pemerintahnya, meski itu membuat nyawanya terancam. Ia percaya para
pemimpin Kenya harus mencontoh kepemimpinan Allah, gembala yang
baik. Suatu kali, usai berkhotbah di depan banyak politisi, Gitari
berpesan, "Pergilah ke parlemen dan jadilah gembala yang baik."

Perkataan Gitari tentu didasarkan atas Alkitab. Alkitab kerap
mengibaratkan Allah maupun pemerintah sebagai gembala (misalnya
Mazmur 23 dan Yehezkiel 34-yang kita baca hari ini). Artinya,
gambaran ideal pemerintah dalam Alkitab adalah seperti gembala yang
baik; mengurus dan melindungi rakyat. Benar, pemerintah harus meniru
cara-cara Allah menggembalakan umat-Nya.

Sayangnya, banyak pemerintah di dunia tidak berbuat demikian. Pada
zaman Yehezkiel saja Allah harus murka kepada para pemimpin Israel
yang malah "menggembalakan dirinya sendiri". Mereka mengambil untung
sebesar-besarnya dari rakyat, mengabaikan kesejahteraan rakyat (ayat
3-6). Maka, Allah tampil sebagai lawan mereka, sebab semua rakyat
sesungguhnya adalah rakyat Allah (ayat 10).

Jika kita pejabat pemerintah, tinggi atau rendah, ingatlah bahwa
kita diberi kehormatan untuk mencontoh kepemimpinan Allah. Jangan
sia-siakan kehormatan ini. Jalankan kepemimpinan Anda secara
bertanggung jawab. Jika kita rakyat biasa, ingatlah untuk mendoakan
para pejabat. Sekiranya ada peluang, tak salah juga berseru kepada
mereka, "Pergilah ke tempat kerja dan jadilah gembala yang baik"
--SAT

PEMERINTAH YANG BIJAK
HARUSLAH MENCONTOH CARA TUHAN MEMERINTAH

Yehezkiel 34:1-10

Saturday, 22 October 2011

SEPADAN DENGAN PERTOBATAN

Komunisme tidak memercayai eksistensi surga dan kekekalan. Walau
demikian, pemerintahan komunis di Rusia menjanjikan kemunculan
generasi baru manusia yang berwatak luhur. Dengan mengabaikan
kekekalan sebagai daya dorong, mungkinkah mereka mencapainya?
Keruntuhan komunisme sekian dekade kemudian menyingkapkan
borok-boroknya. Alih-alih bangkitnya "Manusia Sosialis Baru",
rata-rata warga Soviet lebih suka menghabiskan uang untuk
mabuk-mabukan daripada membantu anak-anak yang membutuhkan.

Josef Tson, pendeta Rumania, menggarisbawahi hal ini: "Mereka tidak
punya motivasi untuk berbuat baik. Mereka melihat bahwa dalam dunia
yang sepenuhnya material, hanya ia yang bergegas-gegas dan menyambar
bagi dirinya sendiri, yang bisa memiliki sesuatu. Buat apa mereka
menyangkal diri dan jujur? Apa motivasi yang bisa ditawarkan pada
mereka untuk menjalani hidup yang berguna bagi orang lain?"

Kegawalan komunisme menyodorkan pelajaran tentang pentingnya
perspektif kekekalan dalam menjalani pertobatan. Metanoia, bahasa
Yunani untuk pertobatan, mengacu pada pembaruan pikiran yang
berujung pada perubahan tindakan menuju kebajikan. Tanpa kesadaran
akan kekekalan, pertobatan menjadi seperti perjalanan tanpa motivasi
dan tanpa tujuan. Orang bisa gampang patah arang di tengah jalan.
Sudut pandang mengenai kekekalan menggugah pertobatan kita. Kalau
kita memercayai kekekalan, apakah hidup kita menunjukkan pertobatan
dan perubahan yang sepadan? Sebab benih ilahi tetap ada di dalam dia
dan ia tidak dapat terus-menerus berbuat dosa (ayat 9) --ARS

APA YANG KITA LAKUKAN DI DUNIA INI BERGEMA DI KEKEKALAN

1 Yohanes 3:1-10

Friday, 21 October 2011

SIAPA MENCARI SIAPA

> Saya ingin melihat seperti apa Dia. Seorang buta baru saja Dia
> sembuhkan sebelum ke kota ini. Saya tidak yakin Dia mau menemui
> saya, apalagi jika Dia tahu saya pemungut cukai. Saya juga tidak
> yakin berani mendekati-Nya langsung. Tetapi tak apa-apa, saya cuma
> mau melihat-Nya." Mungkinkah ini yang ada dalam pikiran Zakheus,
> saat ia tidak berhasil menerobos kerumunan orang karena keterbatasan
> fisiknya dan kemudian nekat memanjat pohon ara untuk melihat Yesus?
>
>
>
> Alasan Zakheus mencari Yesus memang tidak dijelaskan, selain bahwa
> ia ingin melihat Yesus. Yang jelas, hatinya membuncah dengan
> sukacita ketika Yang Dicari itu melihat, menyapa, bahkan mau
> menumpang di rumahnya (ayat 5-6). Harta miliknya menjadi tak begitu
> berarti; setengah hartanya akan diberikan kepada orang miskin dan
> orang yang pernah ia peras akan mendapat ganti empat kali lipat
> (ayat 8). Zakheus bersukacita. Pertanyaannya, apakah hanya Zakheus
> yang mencari Yesus? Tidak. Usaha Zakheus memang patut diacungi
> jempol, tetapi Yesuslah yang lebih dulu menyapanya. Yesuslah yang
> mencari dan menyelamatkan Zakheus yang "hilang" (ayat 10).
>
>
>
> Kita mungkin rindu bisa "melihat" Tuhan di hidup kita, tetapi juga
> takut untuk sedemikian dekat kepada-Nya. Kita mengikuti ibadah
> diam-diam, duduk sendiri berharap tidak dikenali, takut terlibat
> dalam pelayanan, merasa berdosa. Fakta bahwa kita merasa tidak layak
> atau bahwa orang-orang tidak senang dengan perubahan yang kita alami
> bisa saja terjadi. Namun ingatlah bahwa bukan kita saja yang sedang
> mencari Yesus. Yesus pun sangat rindu mencari dan menyelamatkan
> kita. Dia ingin tinggal di hati kita --SL
>
> TUHAN SANGAT INGIN MENCARI JIWA terhilang
> DATANG DEKAT DAN JANGAN JAUH DARI-NYA
>
> Lukas 19:1-10

Tuesday, 18 October 2011

Sebuah cerita nyata buat iman kita.



Ada seorang anak kecil kelas 4 SD yang selalu mengucap syukur dalam keadaan apapun. Ia tinggal di suatu desa Milaor, Camarines Sur,di Negara Filipina. Setiap hari untuk sampai ke sekolahnya ia harus berjalan kaki melintasi daerah yang tanahnya berbatu dan menyeberangi jalan raya yang berbahaya dimana banyak kendaraan yang melaju kencang. Setiap kali berhasil menyeberangi jalan raya tersebut, Andoy selalu mampir sebentar ke Gereja untuk berdoa. Tindakannya ini diamati oleh Pdt. Agaton. Karena merasa terharu dengan sikap Andoy yang lugu dan beriman tersebut. Suatu hari ketika Andoy hendak masuk ke Gereja Pdt. Agaton menyapanya.

Bpk. Pdt : "Selamat pagi Andoy, apa kabarmu? Apakah kamu akan ke sekolah?"
Andoy : "Ya, Bapa Pendeta!" balas Andoy sambil tersenyum.
Bpk.Pdt : "Mulai sekarang saya akan membantu dan menemani kamu menyeberangi jalan raya tersebut setiap kali kamu akan menyeberang.
Andoy : Terima kasih, Bapa Pendeta."
Bpk. Pdt : "sekarang apa yang akan kamu lakukan?"
Andoy : "Aku hanya ingin menyapa Tuhan Yesus... sahabatku."

Lalu Pendeta itu segera meninggalkan Andoy untuk melewatkan waktunya bersama Tuhan, tapi kemudian Pdt. Agaton bersembunyi dibalik altar untuk mendengarkan apa yang dibicarakan Andoy.
Andoy mulai berbicara kepada Sahabatnya

Andoy : "Engkau tahu Tuhan, ujian matematikaku hari ini sangat buruk, tetapi aku tidak mencontek walaupun teman2ku yang lain melakukannya. Ayahku mengalami musim paceklik dan yang bisa kumakan hanyalah kue ini.Terima kasih buat kue ini Tuhan!. aku tadi melihat anak kucing malang yang kelaparan dan aku memberikan kueku yang terakhir buatnya.. lucunya, aku nggak begitu lapar. Lihat, ini sepatuku yang terakhir..mungkin minggu depan aku harus berjalan tanpa sepatu. Engkau tahu Tuhan sepatu ini akan rusak, tapi tak mengapa..yang terpenting aku tetap dapat pergi ke sekolah.

TuhanKu kata orang-orang kami akan mengalami musim panen yang susah bulan ini, karena itu beberapa temanku sudah berhenti sekolah. tolong bantu mereka supaya bisa sekolah lagi.

Oh ya, Engkau tahu Ibu memukulku lagi. Sakit sekali, tetapi aku bersyukur karena masih memiliki seorang ibu. Dan rasa sakit ini pasti akan hilang. Lihatlah lukaku ini Tuhan ??? Aku tahu Engkau mampu menyembuhkannya, disini bekas lukanya (Andoy memegang bekas lukanya) Tolong jangan marahi Ibuku ya..??? memang dia sedang lelah dan kuatir memikirkan kebutuhan makanan juga biaya sekolahku .. Itulah mengapa dia memukulku.

Oh ya..Tuhan. aku rasa aku sedang jatuh cinta saat ini. Ada seorang gadis yang cantik dikelasku, menurutMu apakah dia akan menyukaiku?

Ah..bagaimanapun juga aku tahu bahwa Engkau tetap menyukaiku karena aku tidak perlu menjadi siapapun untuk menyenangkan hatiMu. Engkau adalah sahabatku.

Hei.. Tuhan temanku, ulang tahunMu tinggal dua hari lagi, apakah Engkau gembira? Tunggu saja aku punya hadiah untukMu. tapi ini kejutan dan Aku harap Engkau menyukainya.Ooops aku harus pergi sekarang. Selamat siang"

Kemudian Andoy segera berlari keluar dan memanggil Pendeta Agaton.

Andoy : "Pak Pendeta..pa Pendeta..aku sudah selesai berbicara dengan Sahabatku, Tuhan Yesus, skarang anda bisa menemaniku menyeberang jalan!

Kegiatan tersebut berlangsung setiap hari, Andoy tidak pernah absen sekalipun.

Pendeta Agaton berbagi cerita ini kepada jemaat di Gerejanya setiap hari Minggu karena dia belum pernah melihat iman dan kepercayaan yang murni kepada Allah dan bersyukur saat situasi yang sulit terjadi seperti yang dimiliki Andoy.

Saat hari Natal tiba, Pendeta Agaton jatuh sakit sehingga dia tidak bisa memimpin gereja dan dirawat di rumah sakit. Pengelolaan Gereja diserahkan kepada 4 wanita tua yang tidak pernah tersenyum, mereka selalu menyalahkan segala sesuatu yang diperbuat orang lain.

Hari itu tgl. 25 Desember ketika 4 wanita tua tadi sedang berada di gereja tiba-tiba masuklah Andoy dan hendak menyapa Sahabatnya.

Andoy: "Halo Tuhan..Aku ...'
4 Wanita : "Kurang ajar kamu bocah !!! Apakah matamu tidak melihat kami sedang berdoa ??!!! Keluar.!!!"

Andoy begitu terkejut, karena tidak pernah ia diusir oleh Pdt.Agaton.

Andoy: "Dimana Bapa Pendeta? Dia seharusnya membantuku menyeberangi jalan raya.. dia selalu menyuruhku mampir lewat pintu belakang Gereja. tidak hanya itu, aku juga harus menyapa Sahabatku, hari ini adalah hari ulang tahunNya, aku punya hadiah untukNya ."

Ketika Andoy hendak mengambil hadiah tersebut dari dalam bajunya, seorang dari keempat wanita itu menarik kerah bajunya dan mendorongnya keluar. Andoy sedih, bigung dan setelah berpikir sebentar ia tidak mempunyai pilihan lain kecuali sendirian menyeberangi jalan raya tersebut.

Di situ ada sebuah tikungan yang tidak terlihat pandangan, sebuah bus melaju dengan kencang dan Andoy mulai menyeberang sambil melindungi hadiah tadi di dalam bajunya, sehingga dia tidak melihat datangnya bus tadi. Tiba-tiba brakkk ... (terdengar bunyi gaduh dan bus tadi berhenti mendadak) Apa yang terjadi? ternyata karena tidak bisa menghindari bus besar tadi Andoy tertabrak dan tewas seketika. Orang-orang disekitarnya berlarian dan mengelilingi tubuh Andoy yang sudah tak bernyawa.

Sedih...Saat itu entah darimana munculnya tiba-tiba datang seorang pria berjubah putih dengan wajah yang lembut namun penuh dengan air mata, ia memeluk tubuh Andoy dan menangis.

Orang-orangpun heran, mereka penasaran lalu bertanya;

Orang-orang : " Maaf Tuan, apakah anda keluarga bocah malang ini ? Apakah anda mengenalnya ?"

Dengan hati yang berduka ia segera berdiri dan berkata : "Anak ini namanya Andoy, Dia adalah sahabatku."

Lalu diambilnya bungkusan hadiah dari dalam baju Andoy dan menaruh didadanya. Dia lalu berdiri dan membawa pergi tubuh Andoy. Kerumunan orang tersebut semakin penasaran...

Malam itu, Pendeta Agaton menerima berita yang sungguh mengejutkan. Dia berkunjung ke rumah Andoy. Ketika Pdt. Agaton bertemu dengan orangtua Andoy ia bertanya; "Bagaimana anda mengetahui putera anda meninggal ?" Ibu Andoy menjawab sambil menghapus airmatanya: "Seorang pria berjubah putih yang membawanya kemari." Pdt. Agaton bertanya lagi: "Apa katanya ?"

‎"Dia tidak mengucapkan sepatah katapun. Dia sangat berduka. Kami tidak mengenalnya namun dia terlihat sedih, sepertinya Dia mengenal Andoy dengan baik. Tetapi ada suatu kedamaian yang sulit untuk dijelaskan mengenai dirinya. Dia menyerahkan anak kami dan tersenyum lembut. Dia membelai rambut Andoy dan mencium keningnya kemudian Dia membisikkan sesuatu" Jawab ayah Andoy.

Pdt.Agaton ; "Apa yang dikatakannya ?"

Ayah Andoy menjawab; " Dia berkata Terima kasih buat kadonya. Aku akan segera berjumpa denganmu.engkau akan bersamaku." Dan sang Ayah melanjutkan, "Anda tahu kemudian. semuanya itu terasa begitu indah.. aku menangis karena bahagia .. aku tidak dapat menjelaskannya, ketika Dia meninggalkan kami ada suatu kedamaian yang memenuhi hati kami, Aku tahu puteraku sudah berada di Surga sekarang. Tapi Pak Pendeta tolonglah katakan siapakah Pria ini yang selalu bicara dengan puteraku setiap hari di Gerejamu? anda pasti mengenalnya karena anda selalu berada disana setiap hari, kecuali hari ini saat puteraku meninggal¡¨

Tiba-tiba air mata Pendeta Agaton menetes dipipinya, dengan lutut gemetar Pdt. Agaton berbisik, "Dia tidak berbicara dengan siapa-siapa.. kecuali dengan Tuhan Yesus."

Tahukah anda dimana Andoy berada sekarang? Ya ia berada di sorga bersama Tuhan Yesus. Inginkah kita sekalian juga ... berada di sorga nanti ? Ya kita semua menginginkannya.

Andoy memiliki hati yang selalu bersyukur. Walaupun situasi hidup yang dialaminya sulit tetapi ia selalu bergembira karena ia tahu Tuhan Yesus sahabatnya selalu mengasihi dia. Melalui peristiwa tabrakan tadi Tuhan Yesus datang menjemputnya ke sorga.

Monday, 17 October 2011

MATERIALISME

Xiao Zheng ingin sekali memiliki iPad2, komputer tablet canggih,
tetapi tidak punya uang. Suatu ketika, remaja China ini membaca
iklan online yang menawarkan uang 29 juta rupiah bagi orang yang mau
mendonorkan ginjalnya. Tanpa pikir panjang, Xiao Zheng menjual
ginjalnya. Setelah dioperasi di rumah sakit, uang yang diperoleh ia
habiskan untuk membeli iPad2, notebook, dan iPhone. Demi memiliki
gadget dengan usia pakai hanya 5 tahun, ia korbankan organ tubuh
yang diperlukan untuk hidup puluhan tahun!

Inilah jebakan materialisme. Ketika materi dianggap sebagai hal yang
terpenting, orang diperhamba olehnya. Apa pun dan siapa pun bisa
dikorbankan demi mendapatkannya. Lot contohnya. Ia tahu Sodom bukan
tempat tinggal yang ideal. Penduduknya "sangat jahat dan berdosa
terhadap Tuhan" (Kejadian 13:12). Namun, lokasinya yang berada di
lembah subur menjanjikan kemakmuran dan kesuksesan. Lot pun
terpikat. Walau sudah kaya, ia ingin menjadi lebih kaya. Maka, ia
memilih tinggal di Sodom. Istri dan anaknya dikorbankan untuk
tinggal di lingkungan yang buruk. Hasilnya? Kehancuran. Suatu hari,
musuh menyerang. Dalam sekejap harta bendanya lenyap. Keluarganya
pun ditawan musuh: menghadapi penyiksaan, penjara, dan kematian!
Untung Abram datang menolong. Abram walau kaya raya, hidup dalam
ketaatan pada Tuhan dan kasih kepada sesama.

Tamak akan harta bisa mendorong kita melakukan apa yang salah. Atau,
pergi ke tempat yang tidak seharusnya. Materialisme menawan dan
memperhamba. Jangan biarkan ia bersarang dalam hati dan pikiran
Anda! --JTI

MATERIALISME MEMBERI ANDA PEMAHAMAN KELIRU
BAHWA ANDA TAK BISA BAHAGIA SEBELUM PUNYA INI dan ITU

Kejadian 13:1-13

Friday, 14 October 2011

Bukti kesungguhan bertobat

Apa sih penyebab Gomer berselingkuh? Apakah faktor uang? Atau
ketidakpuasan di atas ranjang? Alkitab tidak memberikan jawaban
yang jelas. Yang jelas Gomer telah terjebak pada dosa seksual,
entah sebagai pemuas libido yang tak terkendali atau demi
kepuasan-kepuasan materialisme lainnya!

Ada dua isu yang bisa dibahas dari perikop pendek ini. Pertama, isu
penebusan yang harus dilakukan Hosea terhadap istri sahnya, yang
terjual di bawah germo. Secara hukum, Gomer masih terikat
pernikahan dengan Hosea. Sebenarnya Hosea bisa menuntut agar Gomer
dihukum rajam, atau ia bisa bersikap seperti kelak Yusuf yang mau
menceraikan diam-diam Maria. Akan tetapi Hosea justru menebus
'milik' sahnya sendiri, sesuai perintah Tuhan. Ini berarti Gomer
bukan hanya mendapat belas kasih, tetapi dipulihkan ke martabat
semula istri sah Hosea. Namun, Hosea harus membayar harga dan
menyangkal diri demi kelanggengan pernikahannya.

Isu kedua adalah mengapa untuk sekian waktu lamanya Hosea dan Gomer
tidak bersetubuh (3)? Para teolog menafsirkan bagian ini sebagai
melambangkan hukuman Tuhan melalui pembuangan umat Tuhan di negeri
musuh (4). Tujuannya agar mereka sadar akan dosa mereka dan kapok,
bertobat, dan tidak mengulang lagi? Jawaban lain juga bisa
diberikan, yaitu sebagai proses pembuktian pertobatan sejati. Ada
ujian bagi pertobatan sejati. Dosa Gomer adalah dosa seksual.
Bertarak dari relasi seks adalah ujiannya. Ia harus tidak lagi
menjalin hubungan seksual dengan para pelanggannya. Ia juga tidak
berhubungan seksual dengan Hosea sampai waktu tertentu.

Tuhan itu baik. Saat kita sadar dosa kita, apa pun itu, lalu bertobat
pasti Ia mengampuni kita. Namun, sungguhkah kita bertobat? Atau
hanya pura-pura atau main-main? Waktu menjadi pengujinya. Tuhan
berdaulat menguji sekaligus memurnikan kita dengan cara-Nya. Dia
tahu titik lemah kita maka di situ Dia akan memproses kita. Apa
kelemahan kita yang sudah kita akui di hadapan Tuhan? Minta Dia
menolong kita menjaga dari kelemahan itu, kalau perlu dengan
menghalangi kita dari godaan ke sana!

Hosea 3:1-5

Thursday, 13 October 2011

MENJAGA OBJEKTIVITAS

Ketika menjalani perkuliahan di jurusan komunikasi, ada sebuah
kata yang selalu diulang oleh dosen saya di kelas: objektivitas.
Objektivitas adalah salah satu prinsip terpenting untuk para calon
awak media. Ketika berbincang dengan rekan dari jurusan sains,
ternyata prinsip yang sama juga bergema di kelasnya. Menurut sang
profesor di sana, objektivitas adalah kunci sukses seorang peneliti.
Tampaknya, prinsip objektivitas ini telah menjadi "kaidah kencana"
di bidang apa pun.

Suatu kali, Daud mengeluhkan secara terus terang kepada Yonatan,
tentang sikap ayahnya Saul. Seiring berjalannya waktu, makin jelas
bahwa Saul melihat Daud sebagai ancaman bagi takhtanya. Dari sini
kita belajar dari sikap objektif Yonatan. Ia tidak langsung
menunjukkan sikap jengkel kepada Daud karena menuduh ayahnya.
Sebaliknya, ia juga tidak langsung terprovokasi oleh Daud untuk ikut
menjatuhkan Saul.

Dengan prinsip objektivitas dan pengetahuan bahwa Daud berada di
pihak yang benar, Yonatan mengajak sahabatnya yang kalut itu untuk
mencari jalan terbaik. Akhirnya kita tahu bahwa Yonatan berhasil
menyelamatkan nyawa Daud, yang kemudian menjadi raja besar di Israel
meski untuk itu ia harus mengorbankan kesempatannya sendiri untuk
naik takhta.

Sikap objektif dapat membawa perubahan yang nyata dalam kehidupan
ini. Seseorang yang bersikap objektif akan berusaha menempatkan diri
dalam posisi yang netral tak berpihak. Dari situ, seseorang dapat
memberikan sumbangsih dan solusi positif bagi pergumulan orang-orang
di sekitarnya. Tuhan pun disenangkan melaluinya --OLV

KETIKA ANDA MEMUTUSKAN UNTUK BERSIKAP OBJEKTIF
ANDA MEMUTUSKAN UNTUK BERJALAN DALAM KEBENARAN

1 Samuel 20:1-9

Wednesday, 12 October 2011

*Perubahan Gaya Hidup Karena Blackberry*

Ini ada info  dari teman saya, yang mengambil dari survey  (beneran) yang
dilakukan di negera-negara  yang sedang dilanda demam  Blackberry.

Katanya, ada perubahan gaya  hidup dan kebiasaan dari para  pengguna
Blackberry. Yaitu :

1. Jadi  rela disuruh antri. Semakin panjang antrian,  semakin tenang, tidak
menunjukkan gejala  kekesalan sama sekali.

2. Yang tadinya  ngedumel saat macet, sekarang tenaaaaang  aja.

3. Jadi berharap kena lampu merah.  Kalau lampu berubah hijau, malahan kesel
dan  tetap nekad jawabin email/chatting.

4.  Jadi sering diklaksonin orang lain, sampai sudah  ada yang jual bumper
sticker dengan tulisan  "Harap bersabar.... .Blackberry user  inside..."

5. Lebih senang disupirin  daripada nyetir sendiri. Bahkan rela naik  busway
ketimbang harus nyupir  sendiri.

6. Jadi jarang marah, tapi  sering dimarahin orang.... karena diajak  ngomong
nggak nyambung...

7. Jadi  sering lupa mencet tombol lift. Harusnya naik  malah turun, dan
sering kebablasan..  .

8. Kalau lagi ngantri dengan nomor...  suka lupa sama antriannya. Ketika sadar
sudah  kelewat...dengan tenang ambil nomor antrian  lagi...

9. Langganan koran dan majalah...  masih tertumpuk rapi, tak terbaca

10. Kalau  jalan sering kejedug... karena mata tertuju ke  layar BB.

11.. Jadi suka senyum-senyum  sendiri...

12. Kalau di tempat umum suka  panik cari stop kontak...karena batere  sudah
sekarat...  

Monday, 10 October 2011

MERAYAKAN PERBEDAAN

Perbedaan antara Petrus dan Kornelius bak minyak dengan air. Yang
satu orang Yahudi, yang satu orang Romawi (secara sosial politis,
posisi mereka berseberangan bahkan bermusuhan). Yang satu orang
awam, yang satu centurion (tentara). Dari sisi perhitungan kekuatan:
satu lemah, satu kuat karena bersenjata.

Namun, ada satu hal yang menyatukan mereka: keduanya mendapat
inspirasi dari Roh Kudus. Petrus mendapat penglihatan "aneh" untuk
ukuran ke-Yahudiannya. Sementara Kornelius mendapat pesan untuk
mengundang Petrus ke rumahnya, kira-kira tiga jam berselang setelah
Petrus mendapatkan visinya yang pertama (ayat 9, 30). Mereka sangat
berbeda, tetapi ada "sesuatu" yang lebih besar dari mereka, yang
mempertemukan mereka sehingga keduanya saling meneguhkan. Kisah
Kornelius membuat Petrus mengerti maksud dari visi "aneh" yang ia
lihat. Penjelasan teologis Petrus membuat Kornelius memahami karya
Allah dalam hidup, kematian dan, kebangkitan Yesus.

Roh Kudus bekerja melalui perbedaan untuk memperkaya wawasan rohani
anak-anak Tuhan. Itu sebabnya Petrus berkata, "Sesungguhnya aku
telah mengerti bahwa Allah tidak membedakan orang. Setiap orang dari
bangsa mana pun yang takut akan Dia dan yang mengamalkan kebenaran
berkenan kepada-Nya" (34-35). Barangkali kita tengah bekerja sama
dengan orang atau pihak lain yang sama sekali berbeda jenis dan gaya
pelayanan. Masing-masing unik. Tak perlu risau. Melalui karya Roh
Kudus, Tuhan dapat mempertemukan pengalaman setiap orang yang
berlainan untuk saling meneguhkan, juga saling memperkaya pengalaman
rohani --DKL

ROH KUDUS SELALU MEMBANGUN JEMBATAN KASIH
DI TENGAH BANYAKNYA PERBEDAAN PRIBADI

Kisah Para Rasul 10:34-43

Saturday, 8 October 2011

HANYA SATU PRINSIP

Rabbi Simlai pada abad ketiga mencatat bahwa Musa menyampaikan 365
larangan dan 248 perintah. Daud dalam Mazmur 15 menyingkatnya
menjadi sebelas. Yesaya 33:14-15 meringkasnya menjadi enam. Mikha
6:8 menjadikannya tiga, dan Habakuk menyimpulkannya menjadi hanya
satu prinsip, yaitu "orang yang benar itu akan hidup oleh
percayanya" (2:4).

Firman itu datang tatkala Habakuk mencari Tuhan, menanti jawaban
atas pengaduannya (pasal 1). Tuhan menjawabnya dengan penglihatan,
suatu janji, tentang pembebasan dari penindasan bangsa Kasdim dan
kedatangan Mesias (pasal 2-3). Karena penglihatan itu masih menunggu
penggenapannya, ada orang yang mengabaikannya. Namun, orang benar
akan menantikannya dengan hidup oleh percayanya atau imannya.

Apakah iman itu? Mengapa iman dianggap sebagai esensi ketaatan kita
kepada Tuhan? Habakuk 2:4 dikutip tiga kali dalam Perjanjian Baru
(Roma 1:17; Galatia 3:11; Ibrani 10:38) untuk menegaskan doktrin
pembenaran oleh iman. Iman, menurut penulis kitab Ibrani, mengandung
dua sisi. Pertama, iman berjalan seiring dengan pengharapan.
Pangkalannya sama, yaitu keyakinan yang kuat bahwa Allah akan
melaksanakan segala sesuatu yang Dia janjikan dalam Kristus. Kedua,
iman memperlihatkan pada mata rohani kita perkara yang tak dapat
dilihat oleh mata jasmani. Iman menyambut dengan segenap hati bahwa
semua firman Tuhan itu kudus, adil, dan baik. Selanjutnya, iman
mendorong kita untuk menerapkan firman tersebut dengan segenap
tenaga. Apakah kita menantikan penggenapan janji firman Tuhan dan
hidup oleh iman? --ARS

SEBAGAIMANA PANCA INDRA BAGI TUBUH
DEMIKIANLAH IMAN BAGI JIWA

Habakuk 2:1-5

GANGSAL LAMPAH NAMPI KAWILUJENGAN



Pripun anggene kita nampi kawilujengan?
Dene kita sampun nglampahi gangsal lampahan punika, panjengan saget lelampahan ing margi kang tetuju kawilujengan. “Nampani Kawilujengan tegese panjenengane dipun uwalaken saking dosa, dipun icalaken saking kasiksaning neraka, kaparingan urip kang rahayu , lan sageto pinarakan dateng Surga.
Ingkang kapisan, panjenengan musti mriksani atine piyambak-piyambak kagem nyekteni yen panjenengane ugi katawis nyenyuwun kawilujengan kang pati. Banjur tumutaken gangsal lampahan punika

Lampah kapisan

Panjenengane musti ndamel daftar kang kaserat bab sakabehe dosa ingkang dipun eling, kang sampun dipun lampahi.
Kawilujengan iku mung bab ngrampungaken dosa-dosa panjenengan mring Allah
Amarga saka ing ati iku kawetu pikiran kang ala, gawe pepati, laku jina, cabul, nyenyolong, sumpah palsu lan pitenah.  (Injil, Matius 15:19)

Lampah kaping kalih

Kasebuto sakabehe dosa saking daftar kang sampun kaserat dining Sang Juru Wilujeng
Lampahan punika lan sapanunggalane ugi dipun lampahi kalian sujud lan dedunga.
(elingo, Gusti Allah mung ngrungokake pandunga ingkang dipun lampahi kalian ati kang pati.)
“Menawa kita padha ngakoni dosa kita, panjenengane iku stya tuhu lan adil, temah bakal ngapura sakehe dosa kita, sarta nucekake ktia saka sakehing piala.  (Injil, 1 Yohanes 1:9)

Lampah kaping tiga

Nyenyuwuno marang Sang Juru Wilujeng supados nucekake ati panjenengan saka dosa
Yesus Kristus sampun pejah lan ngutahaken getih  tumrap wonten ing kayu salib amargo dosa-dosa panjenengan, ananging, Srira banjur urip malih sasampun dinten katiga. Awit, getih Ingsun sageto kakuwasan ngapus dosa-dosa panjenengan sedaya.
“......sarta rahe Yesus, ingkang Putra iku, nucekake ktia kabeh saka sakehe dosa.  (Injil, 1 Yohanes 1:7)

Lampah kaping papat

Peparingo sakehe dosa panjengan mring Sang Juru Wilujeng
Pracaya marang Gusti Yesus inggih punika purun maringaken (peparing) dosa-dosa panjenengan supados dipun tanggung dining Gusti Yesus.
“ Panjenengane piyambak wis ngrembat dosa kita ing sarirane ana ing kayu salib....”  (Injil, 1 Petrus 2:24)

Lampah kaping limo

Kaparingo Sang Juru Wilujeng lumebet lan ngabebat ing sajroning ati panjenengan nganti salami-lamiyo.
Pitados pracoyo marang Isa Al-Masih inggih punika narima Yesus Kristus dados Juru Wilujeng kang dumadi ing lelampahan urip panjenengan.
"Wruhanira, Ingsun jumeneng ana ngarep lawang sarta thothok-thothok; menawan ana wong kang krungu swaraningsun lan mbukakake lawang, Ingsun bakal lumebet manggih wong iku lan kembul bujana bareng wong iku lan wong iku karo Ingsun."  (Injil, Wahyu 3:20)

Berlangganan

FeedLangganan Artikel by Email ?

» Cek Email Anda untuk konfirmasi berlangganan

Matius 11:28-30

TA'ALAU ILAYYA ya jami'al-mut'abina wats-tsaqilil-ahmal, wa Ana urihukum. Ihmilu niri 'alaikum wa ta'allamu minni, li-anni wadi'un wa mutawadhi'ul-qalb, fa-tajidu rahatan li-nufusikum. Li-anna niri hayyinun wa himli khafif ” (Matius 11:28-30) COME TO ME, all you who are weary and burdened, and I will give you rest. Take my yoke upon you and learn from me, for I am gentle and humble in heart, and you will find rest for your souls. For my yoke is easy and my burden is light).” (Matius 11:28-30) MARILAH KEPADA-KU, semua yang letih lesu dan berbeban berat, Aku akan memberi kelegaan kepadamu. Pikullah kuk yang Kupasang dan belajarlah pada-Ku, karena Aku lemah lembut dan rendah hati dan jiwamu akan mendapat ketenangan. Sebab kuk yang Kupasang itu enak dan beban-Ku pun ringan..” (Matius 11:28-30) Dào wǒ zhèlǐ lái, nǐ shuí shì láokǔ dān zhòngdàn de, wǒ jiù shǐ nǐmen dé ānxí. Jiù ná wǒ de è, nǐ xué wǒ, yīnwèi wǒ shì wēnróu qiānbēi de xīnzàng hé línghún huì fāxiàn xiūxí. Yīnwèi wǒ de è shì róngyì de, wǒ de dànzi shì qīng. Komt tot Mij, allen die vermoeid en belast zijt, en Ik zal u rust geven. Neem mijn juk op u en leert van Mij, want Ik ben zachtmoedig en nederig van hart en ziel rust vinden. Voor mijn juk is zacht en mijn last is licht. Matteüs 11: 28-30 He, para wong kang kesayahan lan kamomotan, padha mrenea, Aku bakal gawe ayemmu. Pasanganku padha tampanana ing pundhakmu lan padha nggegurua marang Aku, awit Aku iki alus lan lembah manah, satemah kowe bakal padha oleh ayeming nyawamu, Amargo pasanganKu iku kepenak lan momotanku iku entheng. Subete wa anata ga tsukareta to futan-shadeari, watashi wa anata ga yasuma sete ageyou, watashi ni kimasu. Anata ni watashi no ku-biki o toru to, watashi wa nokori no bubun o mitsukeru no kokoro to tamashī ni yasashiku, kenkyona omoi no tame ni, watashi kara manabimasu. Watashi no ku-biki wa oi yasuku, watashi no ni wa karuikaradesu. Hãy đến với tôi, tất cả các bạn những kẻ mệt mỏi và gánh nặng, Ta sẽ cho các ngươi được yên nghỉ. Hãy mang lấy ách của ta và học hỏi từ tôi, vì tôi hiền lành và khiêm nhường trong lòng và tâm hồn sẽ được nghỉ ngơi. Vì ách ta dễ chịu và gánh ta nhẹ nhàng.